Makna Huruf Jawa

aksara jawa

HA -Huripku cahyaning Allah (hidupku adalah cahaya Allah).
Sebelum ada apa-apa dan sebelum alam semesta beserta isinya ini tercipta adalah sang hidup ya allah yang berada dialam awing-uwung yang tiada awal dan akhir, yaitu alam kahanan Allah yang masih rahasia/alam sejati. Sebelum alam semesta tercipta Allah berkehendak menurunkan roh suci/cahaya allah/nur Muhammad, ya cahaya allah itulah hidupku, hidup kita yang maha suci. Alam sejati adalah alam yang tidak mengandung anasir-anasir yang berbeda di dalam tubuh manusia dimana cahaya allah bersemayam, alam sejati diselubungi/menyelubingi dua alam beranasir, yaitu halus (ghaib) dan kasar (nyata), dapat pula diartikan badan manusia berada di alam sejati.

NA –Nur hurip cahya wewayangan (Nur hidup cahaya yang membayang)hidup merupakan kandang nur yang memancarkan cahaya kehidupan yang membayang yang merupakan rahasia Allah, kehidupan yang maha mulia. Tri tunggal maha suci berada dipusat hidup. Sang tri tunggal adalah Allah ta’ala/gusti Allah/guru sejati dan roh suci/nur Muhammad/pepanjer. Diuraikan diatas bahwa ketiga alam yaitu badan kasar,badan halus dan alam sejati mengambil ruang didalam badan jasmani kasar secara bersamaan, namun kebanyakan kita tidak/belum menyadari akan alam sejati atau samar-samar, nur hidup bagaikan cahaya samar yang membayang.

CA –Cipta rasa karsa kwasa (Cipta rasa karsa kuasa)Nur hidup member daya kepada rasa/sir artinya cahaya allah/roh suci menghidupkan rasa/rasa sejati/sir yang merupakan sumber kuasa,kemudian rasa/ rahsa sejati/ sir menghidupkan roh/ sukma yang merupakan adanya cipta.

RA –Rasa kwasa tetunggaling pangrih (Rasa kuasa akan adanya satu-satunya wujud kendali/yang memerintah)Rasa/rahsa sejati/sir yang memberi daya hidup kepada roh/sukma sehingga roh/ sukma dapat menguasai nafsu sehingga terjadilah sifat yang maha tinggi.

KA -Karsa kwarsa kang tanpa kersa lan niat (karsa kuasa tanpa disadari oleh kehendak dan niat).Yang mendasari kuasa agung adalah kasih yang tulus tanpa kehendak tanpa niat. Pamrihnya hanyalah terciptanya kasih yang berkuasa memayu hayuning bawana alit (diri sendiri) dan bawana ageng (lingkungan).

DA –Dumadi kang kinarti (Tumita menjadi ada terjadi dengan membawa maksud, rencana dan makna)Ini berkaitan dengan karsa Allah menciptakan manusia, makhluk lain dan alam semesta beserta isinya yang sesuai dengan rencana Allah.

TA –Tetep jumeneng ing dzat kang tanpa niat (Tetap berada dalam zat yang tanpa niat)Dat atau zat tanpa bertempat tinggal yang merupakan awal mula adalah zat maha suci yang bersifat esa, langgeng dan eneng, hidup sejati kita menyatu dan berada didalam zat. Maka didalam kehidupan saat ini agar selaras dengan dzat yang maha suci, situasi tanpa kehendak/ niat atau mati sajroning urip (mati didalam hidup) dengan kata lain hidup didalam kematian seyogyanya diupayahkan.

Sa - Sifat hana kang tanpa wiwit (sifat ada yang tanpa awal)Ini adalah sifat sang hidup Ini adalah sifat sang hidup (Allah) dialam sejati tiada awal dan tiada akhir
“AKULAH ALPHA DAN OMEGA” demikian pula hidup sejatinya manusia sudah ada sebelumnya, tiada awal mula yang bersatu dialam sejati yang langgeng yang merupakan kerajaan/kahanan Allah ya sangkang paraning dumadi.

WA –Wujud hana tan kena kinikira (Wujud ada tiada dapat diuraikan/dijelaskan)Adanya wujud namun tiada dapat diuraikan/dijelaskan, ini adalah menerangkan keadaan Allah, yang sangat serba samar, tiada rupa, tiada bersuara, bukan lelaki bukan perempuan, tiada terlihat, tiada bertempat, dijamah disentuh tiada dapat, sebelum adanya dunia dan akhirat yang ada adalah hidup kita.

LA –Lali eling wewatasane (Lupa ingat adalah batasnya)Untuk dapat selalu berada didalam jalan keselamatan/rahayu maka haruslah selalueling/ingat akan sangkan paraning dumadi dan eling akan menitahkan/sumber hidup, selalu ingat akan tata laku setiap tindak-tanduk yang dijalankannya agar selaras dengan karsa Allah. Lali/lupa akan menjauhkan diri dari sangkan paraningdumadi dan menjerumuskan ke dalam kegelapan.

PA –Papan kang tanpa kiblat (Papan tak berkiblat)Ini adalah menerangkan alam sejati atau kerajaan Allah yang tiada dapat diterangkan bagaimana dan dimana orientasinya, bagaikan papan yang tiada utara-selatan-barat-timur-atas-bawah (gemandul tanpa centelan).

DHA –Dhuwur wekasane endhewiwitane (tinggi luhur pada akhirnya ,rendah pada awalnya)Untuk memperoleh tingkatan luhuring batin menjadi insane kamil/insane sempurna memang tidak dapat seketika, mesti diperoleh setapak-setapak dari bawah demikian pula dalam hal ilmu kesempurnaan, dalam mencapai tataran ma’rifat tidaklah dapat langsung melopncat untuk bisa mengetahui dan memahami makna HA maka haruslah dicapai dari NGA, sebelum mencapai sembah rasa haruslah dilalui sembah raga dan sembah jiwa/kalbu terlebih dahulu

.JA –Jumbuhing kawula lan gusti (Bersatunya antara hamba dan tuannya)Bersatunya titah dan yang menitahkannya, untuk mencapainya maka kesempurnaan hiduplah yang di upaya yaitu sesuai apa yang dimaksud dalam syahadat, maka semasa hidup didunia bersatunya/sinkronisasi roh sejati, ingsun yang jumeneng pribadi dan busana kamanungsan haruslah terjaga. Bagaikan keris manjing dalam warangkanya dan warangka manjing di dalam keris . untuk mencapai kesatuan antara kawula lan gusti (manunggaling kawula gusti) maka tuntutan seorang guru yaitu guru sejati (didalam diri) menjadi dominan, untuk memperolehnya maka tidaklah mudah harus dengan disiplin keras bagaikan kerasnya usaha sunan kalijaga (dalam suluk linglung) yang digambarkan melalui seorang bima menemukan dewa ruci dalam mencari tirta pawitra.

YA –Yen rumangsa tanpa kersa (kalau merasa tanpa berkehendak)Hanya rela, neriman/ikhlas,pasrah kepada Allah tanpa pamrih lain-lain namun karena dorongan kasih sajalah yang akhirnya dapat menjadi perekat yang kuat antara asal dan tujuan.

NYA –Nyata tanpa mata, ngerti tanpa diwuruki ( melihat tanpa mata, mengerti tanpa diajari)Kalau anugerah Allah telah diterima. Maka dapat melihat hal-hal yang kasat mata karena mata batin telah terbuka, selain itu kuasa-kuasa agung akan diberikan oleh Allah lewat guru sejati sehingga kegaiban-kegaiban yang merupakan misteri kehidupan dapat dimengertinya dan di selaminya, mendapatkan ilmu kasampurnaan dari sanubarinya.

MA –Mati bisa bali (Mati bisa kembali).Kasih Allah yang luar biasa selalu memberikan ampunan kepada setiap manusia yang mati terjatuh dalam dosa dan salah. Matinya raga atau badan hanyalah matinya keempat anasir (unsur-unsur api, air, hawa, dan tanah) yang tadinya tiada kembali ketiada,namun roh yang sifatnya kekal tiada pernah mati akan kembali kea lam sejati yang tiada awal dan tiada akhir, namun apabila selama hidupnya didunia tidak sesuai dengan karsa Allah,  melupakan Allah dan ajaran guru sejati, tiada dapat ngeracut busana kamanungsannya untuk tindakan-tindakan budi luhur maka tidaklah dapat langsung kembali kealam sejati, namun terperosok kesasar kea lam yang tingkatnya lebih rendah sesuai bobot kesalahannya, atau dititahkan kembali yang kesemua itu untuk dapat memperbaiki kesalahannya.

GA –Guru sejati kang muruki (Guru sejati yang mengajari)Sumber dari segala sesuatu adalah Allah,yang dipancarkan lewat guru sejati, maka hanya kepadanyalah tuntunan harusnya diperoleh. Petunjuk guru sejati hanya dapat berhasil meracut busana kamanungsanya. (Mengendalikan hawa nafsu/keinginan), disinilah akan tercapai guruku ya AKU, muridku ya AKU.

BA –Bayu sejati kang hanadalani (Dengan bantuan bayu sejati)Daya kekuatan sejati yang merupakan bayangan daya kekuatan Allah lah yang mendorong pencapaian tingkatyang lebih tinggi atau maksud spiritual yang berarti.

THA –Thukul saka niat (Tumbuh dari niat)Niat menuju kearah sangkan paraning dumadi yang didasari kesucian, tanpa kehendak ataupun keinginan ataupun pamrih keduniawian timbul niat suci karena dasarnya adalah cinta dan kasih ilahi

NGA –ngeracut busananing manungsa (merajut pakaian-pakaian kemanusiaannya) Busana kemanusiaan adalah empat anasir yang dimanifestasikan dalam wujud sedulur papat serta lima sedulur lainnya, kesembilan saudara tersebut harus dikuasai , dijalin dnegan memahami kelebihan dan kekurangan agar tercapai iklim harmoni dalam perjalanan hidup didunia ini yang pada akhirnya tercapilah kesempurnaan/keselamatan hidup.

http://merpatilang.blogspot.com/2013_01_01_archive.html
Tag : Budaya
15 Komentar untuk "Makna Huruf Jawa"
Back To Top